Bismillah..

Assalammualaikum semua. 
Alhamdulillah penantian sebagai penganggur berakhir apabila ditawarkan bekerja sebagai editor buku. Terima kasih Allah, terima kasih kalian yang selalu mendoakan.

Hampir beberapa bulan aku menanti untuk mendapat kerja setaraf dengan kelayakan. Bukan memilih, tapi mungkin rasanya berbaloi perjuangan tiga tahun dalam ijazah di Universiti Putra Malaysia. Tapi, selalu aku ingatkan diri untuk bersyukur dengan sedikit kerana kalau terdapat keberkatannya didalamnya ia kadang lebih daripada mencukupi. Alhamdulillah.

Bercakap pasal rezeki, aku teringat kata- kata dalam buku menjemput rezeki. Yang mana kata-kata itu sebenarnya membuat aku tersentak dengan sikap aku yang terlalu lemah imannya. Sebelum mendapat kerja, sering aku mengeluh berkali-kali dengan rezeki yang susah menghampiri. Selalu merasakan bahawa Allah menguji aku terus tanpa henti. Ampunkan alya Ya Allah.  Sedangkan apa yang tertulis dalam buku itu mengatakan bahawa rezeki yang paling hebat sekali adalah rezeki Kesihatan. Mampu tersenyum , ketawa, menghirup udara bersih, makan makanan yang sedap itu juga rezeki yang jarang kita sedar. Apabila bercakap pasal rezeki, fikiran dan minda lebih tertumpu rezeki itu berbentuk wang dan harta semata-mata.

Sedangkan memiliki kawan yang baik, insan sekeliling yang baik itu juga rezeki. Allah. Allah. Allah.


ruang kerja saya :)


p/s:  Jom, sama-sama kita jadi manusia yang selalu bersyukur.
Assalammualaikum...

Ada benda dalam hidup ini aku nak betul-betul lupa..
Ada benda yang aku nak selalu ingat..

Tapi yang aku nak lupa sangat tu lah yang akan selalu menjelma,
yg patut aku selalu ingat, aku akan lupa... :'(

Surat tawaran sambung master daripada UPM aku pandang sepi. Bukan tidak ternanti-nanti. Tapi apa yang pernah aku lalui sebelum berakhirnya pengajian disitu buat aku rasa jauh hati, tawar hati. Betapa sedaya upaya aku cuba lupa, tapi bayangan setiap kejadian itu semakin-makin menjelma.. Allah....

Dan bila mengimbasnya semula, airmata tidak pernah berhenti menemani. Sakit. Sangat sakit.

Selalu dalam doa aku minta, lupakanlah aku segala yang membuatmu aku benci pada mereka Ya Allah,
Lupakanlah aku pada segala rasa yang akan membuat aku tidak mampu mendengar jauh sekali melihat muka mereka Ya Allah.. Kerana aku lemah. Lemah untuk melawan rasa daripada membenci mereka. dan sesungguhnya, aku masih belum sepenuhnya redha pada kemaafan yang mereka pinta lewat hari-hari terakhir disana.

"Hati kalau dah tawar untuk segala rasa.
Letaklah macam-macam perisa.
Tetap tak akan sama seperti asal semula."

Sesungguhnya, apa yang aku perlukan adalah MASA. 
Masa yang akan buat aku lupa dan redha pada segalanya. In Shaa Allah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...