Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang.. :)

Assalammualaikum kalian,
maaf sebab terlalu lama menghilangkan diri disini.
Pelbagai masalah dan kesibukan membuat aku terlebih dahulu mengutamakan apa yang penting dalam hidup ini.

Kembali disini dengan luahan hati,
baca jika sudi, & pangkah jika benci...

Aku perasan, satu sikap aku yang berubah sejak dewasa ini ialah aku sudah tidak mudah menangis didepan sesiapa pun. Aku kuatkan hati & tahan airmata daripadaa mengalir sbb aku tidak mahu menimbulkan rasa gusar pada insan sekeliling. Mereka pasti bertanya mengapa & aku pastinya tidak bersedia untuk berkongsi rasa. Aku lebih suka simpan & muhasabah diri sbb aku yakin dgn adanya Allah disisi dugaan & rasa sakit ini akan pergi.

Tangisan adalah pengubat rasa. Membuat aku lega apabila brbicara dlm airmata secara diam tanpa suara dan terus terlena seolah-olah tiada apa. Bangun semula dengan penuh rasa syukur, sebab Allah masih bagi masa untuk perbaiki diri yang penuh dosa dek kerana alpa.Aku manusia biasa, kebiasaan itu membuat aku punya rasa marah, benci pada mereka yang sewenangnya memberi makna kecewa.

Terasa ingin menempelak setiap perbuatan mereka. Sewenangnya melukakan hati seorang hamba Allah yang kau tidak tahu betapa peritnya dia untuk menempuh segala mehnah dunia yang sementara dan kau dengan sewenangnya melukakan tanpa rasa bersalah..! Kau boleh megah dengan jawatan yang kau ada sekarang, tapi kau lupa gadis ini akan dewasa dan takdir Allah akan membawa dia menjadi siapa? mungkin seorang perdana menteri wanita pertama? Mungkin satu hari nanti kau ditakdirkan akan berada dibawah seliannya.. Kau lupa!

Aku tak harap untuk kau memberi layanan mesra, tapi aku kecewa dengan cara kau menghukum tanpa mahu percaya setiap bait kata yang keluar dari mulut dia. Siapa kau untuk menghukum sedangkan silapnya hanya sekelumit cuma.. Ah, bagi aku kau saja mereka masalah. Kau bahagia bila mnyakiti hatinya sedangkan kau lupa dunia ini ada takdir yang kalau kau tidak bernasib baik, satu hari nanti kau akan turut merasa apa yang dia rasa. Itu pasti..!

Aku tidak berdendam wahai kerani pejabat yang cantik,
cuma aku jengkel dengan sikap & cara kalian melakukan kerja,
berjanji kemudian memungkiri dengan alasan yang langsung buat aku ingin memaki..
menghukum & mengumpat seolah kalian itu manusia maksum yang suci..
Tidak mengapa, aku ada ya Rabbi..
semoga kalian terus dirahmati.

Semoga juga kau tidak lalui apa yang aku lalui..


P/s : La Tahzan.When the time comes & With Allah's will.It will happen.HE's saving the best for u.HE knows what u deserve & when u should have it.



0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...