Dengan nama Allah yang maha pengasih lagi maha penyayang...

Ku atur langkah ke fakulti dengan lafaz Bismillah.. Melintasi seketika kesesakan jalan dimana setiap manusia berpusu-pusu untuk ke destinasi masing-masing.. Kadang-kadang kesesakan ini merimaskan, namun kuteruskan langkah dengan senyuman. Meneruskan langkah ke kafe fakulti untuk mengambil sarapan pagi, sementara menanti kelas yang akan bermula 40 mnit lagi.

Sengaja memilih ruang yang berdekatan pokok bunga, sebab angin selalu berhembus kuat disekitarnya. Tanpa sedar ada yang memerhati tingkahku dengan penuh minat. Semasa ingin mengambil makanan mata ku bertembung dengan si pemerhati yang tetap degil untuk terus menikmati setiap pergerakanku. Automatik senyuman aku lemparkan dan dia turut sama tersenyum. Dapat aku rasakan, wajah itu seperti pernah aku kenali namun ku abaikan kerana menganggap dia mungkin rakan sefakulti yang mungkin pernah sekelas tapi tidak pernah bertegur.

Sekembali dimeja, dengan tenang aku nikmati bee hoon gooreng dan tea panas. sesuap, dua suap.. dan suapan ketiga aku tersedak apabila tiba-tiba dia muncul didepanku dan memanggil aku sumayyah....
Sumayyah?? aku ketawa dan berkata,
 "itu nama facebook lama saya, panggil saya alya atau hawa".., dia terus merenung wajahku,
"sumayyah atau siti hawaliah? kamu kan??"..
aku tersentak apabila dia menyebut nama penuhku, lama aku terdiam dan memandang wajahnya sehinggalah airmataku menitik satu persatu dan aku terus memeluknya.. 
"ustazah Rahimah kan?".. dia mengangguk & terus memelukku..

Ustazah ini adalah ustazah semasa aku berada di tahun 6 sekolah rendah. Ustazah yang paling rapat & memahami aku. Yang selalu mengambil berat disebalik kenakalanku tanpa terus menghukum dan ustazah inilah yang memberi nama SUMAYYAH kepadaku.. Kerana harapannya semoga aku sekuat sumayyah dalam menghadapai apa jua takdir Allah kepadaku. Sepuluh tahun berpisah, akhirnya bertemu tanpa diduga.. Ya Allah, hanya kau yg tahu betapa bersyukurnya aku. Sungguh, selepas keluar daripada bumi sabah, aku teruskan hidup seperti biasa, cuma masa membuat aku lupa pada insan yang pernah berjasa. Maaf.

"ustazah buat apa disini?".. ajuku.
" Menyambung master sumayyah"..dia masih memanggilku sumayyah seperti zaman kecil sewaktu dia sering menasihati aku apabila aku memberontak dengan caraku apabila kawan-kawan sekelas sering menghina dan memanggil aku miskin.. Dia yang akan memeluk & mengusap kepalaku apabila aku menangis . Membawa aku kerumahnya setiap hujung minggu untuk belajar dengannya. Selalu dia memarahi mereka yang menghinaku dan kemudian akan memelukku sebelum membawa aku ke kantin.

" Ustazah cari kamu selama ni, pergi kerumah lama kamu tapi kosong disitu. Jiran-jiran kamu cakap kamu jarang pulang kesabah, lagi-lagi sejak kepulangan nenek kamu ke Rahmatullah.. Kamu pergi tanpa bagitahu Ustazah, saampailah ustazah tahu kamu berpindah ke semenanjung mengikut ibu kamu. Saban waktu ustazah tersasul menyebut nama kamu dikelas dan pernah suatu ketika, ustazah menangis bila terlalu rindukan kamu.Begitu juga kawan-kawan yang sering membuat kamu menangis, mereka mengadu yang mereka sangat rindukan kamu....."

Aku bersuara dalam tangisan....
" maaf, xsempat jumpa ustazah.  Segala-galanya terlalu cepat.."

Ustazah menyeka airmataku, jangan menangis.. "Ustazah bersyukur masih diberi peluang jumpa kamu, berubahnya sumayyah ustazah yang dulu dengan sekarang.. kamu tahu kenapa ustazah berikan nama sumayyah kepada kamu... Sebab nama itu adalah doa ustazah supaya kelak kamu itu tetap tabah dengan takdirmu dan kamu akan dewasa menjadi sumayyah yang solehah.. Siapa sangka, doa ustazah seakan nyata bila Allah temukan sumayyah ustazah dengan penampilan yang sangat menyejukkan mata..

Allah, terima kasih untuk semuanya.. Takdirmu untukku terlalu indah.. :'(

SUMAYYAH :)



0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...