ASSALAMMUALAIKUM..

Rindu sangat rasanya menulis disini.. Tapi itulah, komitmen sebagai pelajar final year sangatlah membataskan keinginan.. Xpela, sudah lumrah rasanya.. Untuk mendapat sesuatu, kau juga harus melepaskan sesuatu.. Adil.



DIARI,
alya suka menulis diari sejak kecil lagi. Diari yang masih kekal bersama alya adalah diari yang alya tulis sejak tahun 2006. Yang lain entah membawa diri kemana. Diari yang aku tulis sejak tahun 2006 berkisar tentang kehidupan asrama & cinta pertamaku........... Sengaja bg titik panjang-panjang.. Hahaha.

Diari adalah tempat aku meluahkan segala rasa dengan sangat jujur. Ya, segala rasa yang bila  membukanya semula pasti ada titis airmata yang jatuh tanpa sengaja. Kepahitan, kemanisan meniti kehidupan yang menjadikan siapa aku hari ini, membuat aku bersyukur pada kepahitan yang pernah aku lalui. Aku masih ingat bait-bait tulisanku didalam diari itu, sebab aku adalah pembaca tegar yang akan berulang-ulang membacanya bila balik bercuti dirumah. Satu-satu diari yang aku simpan dengan selamat tanpa pengetahuan ibu. 

Kisah hidup atau cinta pertama aku tidak terlalu indah untuk diceritakan kepada orang lain. Kerana tidak banyak kisah gembira yang aku alami. Tapi cukuplah kisah itu membuat aku punya pengalaman dan menjadi tabah dalam menghadapi kehidupan. Membuat aku bersyukur dengan setiap anugerahmu Tuhan. Kehilangan demi kehilangan yang membuat aku selalu redha pada takdirmu. Terima kasih.

Diari itu jatuh ketangan adik sepupu yang datang bercuti kerumahku. Mungkin aku terlupa menyorok diari itu semula selepas membacanya dan menjadi bacaan orang lain. Jujur aku malu. Tapi, kata-kata yang dihantar oleh gadis yang sedang dewasa dalam kehidupan itu meruntun hatiku seketika. Ucapan terima kasih yang bertalu-talu dan penyesalan terhadap setiap perbuatan membuat aku tertanya-tanya, Apa yang telah dibacanya??

apapun, setiap apa yang berlaku dalam kehidupan alya.. Sama ada dimasa lalu, atau dimasa ini.. Alya cuma minta, semoga alya akan selalu redha & terima apa jua takdirmu Allah. Semoga alya tidak lupa saat bahagia, dan kembali setelah alpa.. Semoga alya tidak mencintai manusia lebih dari alya mencintaimu ya Allah. 

Alya sudah redha pada makna derita sejak zaman kanak-kanak itu lagi..
alya sudah pasrah pada takdir yang tercipta saat meniti zaman remaja..
dan kini, alya terima apa jua takdir yang telah Engkau rencana ya Allah..
Asalkan.. Engkau redha pada diri alya yang penuh dosa ini ya Allah..

Cuma, jika alya rebah kerana tidak mampu berdiri gagah dengan segalanya,
Pimpinlah alya.. Agar alya masih Ingat Engkau masih setia disitu menyayangi & menjaga alya..  Selamanya, Hingga hujung nyawa.. :'(



p/s :  :: Kekuatan manusia itu pada hatinya, hati manusia itu milik Tuhannya. Ada Tuhan dihatinya, maka ada lah kekuatannya ::

0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...