Awak,
Bulan dan bintang menyepi malam ini,
Dan, disini aku berteman hujan,
sendiri, kosong, sunyi dan sepi..

Dulu,
kala hujan turun menemani,
awak pasti ada disisi,
menemani walau hanya dari corong telekomunikasi,
sehingga aku terlena sendiri.

kini,
yang menemani hanya bunyi-bunyi unggus,
yang mentertawakan aku mungkin,
atau turut bersama melayani rintik huajn ini.

Kisah kita tidak lama,
lebih kurang 5 tahun rasanya,
kau menyapa saat aku bergelumang dengan makna derita.
kau hadir saat aku bertarung dengan sengsara.

Kita kenal,
saat aku sudah lupa makna ketawa,
saat airmata peneman disetiap masa,
saat ubat peneman setia.

sehinggalah,
kau menjadi pengkritik setia,
pada setiap bait kata yang aku lontarkan dialam maya,
pasti ada saja jenakamu untuk membidas bicara kecewa

Dalam diam kau menaruh rasa cinta,
tapi takut untuk meluah,
kerana alasanmu takut andai aku tidak menerima,
kerana selalu saja aku menolak cinta jauh dari jiwa..

tahun ketiga persahabatan kita,
Aku disunting jejaka yang datang menyapa,
kukenal dari kawan sekolah,
dan takdir membuat kami saling jatuh cinta.

kau menyambut berita itu dengan gembira,
katamu aku sudah sembuh dari luka,
sudah tidak sakit jiwa,
sudah tidak merana.
walhal, tanpa sedar kau mula derita & sengsara.

kau pergi tanpa pamit,
membuat aku sedikit nanar menelan pahit,
Mencari disegenap pelusuk bukit,
namun, kau memilih hilang dan meninggalkan luka yang sudah berjahit.

januari 2012,
kau menghantar pesanan,
katamu, sudah berjumpa nisan,
seorang kau yang telah terkubur dari ingatan.

sepi kembaliiii.....

July 2012,
Email yang kuterima,
menyentap rasa, membuat aku tersadung lemah,
pada setiap bait kata yang kau lontar sepenuh jiwa, 
menyuarakan hasrat yang kau kubur tanpa mahu bertanya,
mengapa aku menerima dia, sedangkan kau yang dulu menyapa salam mesra?

 melalui emel itu,
aku mencari laman sosialmu,
bertemu, dan yang paling mengharukan,
kau dibumi kedah bersama isterimu.

awak, 
jarak kita hanya sebatu cuma kini,
namun hati kita jauh beribu batu, 
sedang dulu, jarak kita beribu batu..
tapi hati kita bersatu.

Kau percaya pada takdirkan?

Kita tidak bertemu untuk bersama,
melainkan kita bertemu untuk saling mengenal apa itu UKHUWAH.

Selamat Pengantin Baru Sahabat,
Isterimu itu pasti wanita hebat,
Yang telah Allah pilih untuk..
membuat kau menjadi Lelaki terhebat.. InsyaAllah.. :)



Teratak Redha,
09 july 2012 (12.01 a.m)




6 comments:

DariMataHati berkata...

hawa,
nice... :) i like it, and i can feel the same..

Alya Sumayyah berkata...

darimatahati : siapa ya? hawa xcam.. :)

LittleMissAwa berkata...

is this your story atau satu syair from awak? nice, really nice. but ending sedih. ='(

Alya Sumayyah berkata...

Littlemissawa: tHis is my story.. :)

cikchoco_holic berkata...

same story..hurm..
redha itu indah..
sabar itu manis..
redha dan sabarlah.. :)

btw,do follow this blog k :)

Alya Sumayyah berkata...

tankz awak.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...