12 tahun berlalu,
Ramadhan ku masih seperti selalu,
Di bumi yang dulunya asing bagiku.
Tapi kini, makin sebati dengan jiwaku.

12 tahun berlalu,
aku masih menjadi perindu,
pada negeri bawah bayu,
saksi zaman kanak-kanakku.

12 tahun berlalu,
tanpa nenek,
yang aku rindu,
Kusimpan padu, biar hanya Allah yang tahu.

ada sendu pada terawihku,
dua puluh dua tahun sudah,
dua belas tahun berlalu,
aku lemas dalam rindu..

Masihkah ada waktu,
untuk kembali menatap bawah bayu,
yang disana tersimpan sejuta kenanganku,
yang aku himpun berbelas tahun,
kerana redha pada takdirMU..

Masihkan ada ruang,
untuk aku pulang,
berpuasa, bersahur berterawih bersama mereka,
insan tersayang yang sekian lama menanti kepulangan.

Sungguh aku rindu Ya rabbi,
Sungguh rindu ini membuat separuh jiwa ini pergi,
Pada tanah yang pernah menjadi saksi,
sebuah penderitaan yang xterperi.

Dengarlah rintihan ini Rabbi,.
aku ingin kembali lagi,
walau hanya sekali,
Keteratak biru itu ,
kerana ada kenangan ,
yang mampu mengubat kerinduan.. :(



P/s: Tuhan, Kubisikkan kerinduan... :(

Ramadhan pertama,
kanvas putih kehidupan,
21 julai 2012, (sabtu)
12:23 a.m





0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...