Bismillah.

Assalammualaikum semua :)
Maaf sebab terlalu lama meninggalkan ruangan suka duka ini,
Kesibukan menyiapkan asignment dan komitmen dalam pementasan untuk subjek sastera rakyat,
membuat alya terpaksa melupakan seketika hasrat untuk berkongsi banyak benda bersama kalian.

Alhamdulillah,
selepas pementasan pada 20 mei baru-baru ini,
terasa ringan sekali bahu ini sebab, berakhirnya teater bermakna berakhirlah semua asignment alya.
Alhamdulillah, setiap tugasan Allah permudahkan jalan untuk aku menyiapkan tanpa sebarang tekanan walaupun ditekan dalam komitmen untuk teater.

MTSR ke 27 telah berlalu, banyak yang aku pelajari dalam mencapai matlamat yang akan memungkinkan sesuatu itu terjadi sama ada berjaya atau gagal. komitmen atau tanggunggjawab adalah satu yang amat penting dalam menentukan sesuatu yang kau buat itu akan berjaya atau sebaliknya. komitmen memerlukan kau menjadi  seseorang yang berdisiplin. menepati masa, mengorbankan apa yang kau suka, mengorbankan waktu tidur, waktu makan dan sebagainya.. namun yang manisnya adalah apabila komitmen itu mengajar kau untuk menjadi manusia yang berjaya.

Bila dalam kelompok yang besar, dimana kau dipilih menjadi pemimpin yang akan menguruskan organisasi.. kau akan sedar satu perkara. Pemimpin itu bukan dilahirkan.. tapi yang lahir dan dibentuk untuk menjadi pemimpin. Lumrah dunia, apabila manusia lebih melihat kepincangan kau dalam kepimpinan daripada melihat kejayaan yang kau bawa semasa memimpin. Namun, teruslah memimpin, kerana kadangkala kepincangan yang sedikit akan membuat kau belajar erti kematangan yang menggunung tinggi. Bukan mudah menjadi ketua yang mampu puaskan hati semua orang. Tapi, berpuas hatilah andai segala tanggungjawab yang dipertanggungjawabkan telah kau pikul sebaiknya bukan kerana sesiapa.. tetapi kerana Amanah Allah s.w.t.. :)

Memegang tangunggjawab sebagai Ajk protokol sekaligus memegang tanggungjawab sebagai pengacara majlis membuat aku terasa diberi penghargaan yang sangat tinggi. Jujur, aku sangat mencintai dunia pengacaraan bukan sahaja melalui majlis formal, tetapi juga majlis-majlis yang bersifat tidak formal.  Walaupun pada mulanya, aku dipilih atas dasar aku seorang penyampai radio universiti, tetapi penghargaan daripada rakan-rakan yang selalu memberi pujian tidak kurang cacian membuat aku lebih bersemangat dalam menjadi pengacara. Menjadi pengacara dalam satu majlis bangsawan mengajar aku erti protokol dan kali ini aku rasakan begitu berbeza majlis ini berbanding majlis yang pernah aku acarakan.

Terima kasih pada yang datang memberi sokongan, kawan2 sekolah masa STPM, kesayangan-kesayangan yang melalui suka duka zaman universiti bersama-sama, kawan-kawan fakulti, Ummi khodijah yang masih memberi sokongan walaupun saya ini menantu xjadi ummi, adi yang sudi bawak ummi untuk menyokong pementasan teater ini dan semua yang menyokong samaada secara langsung atau tidak langsung.. :)

Rasanya, cukup setakat ini perkongsian bersama kalian.. Mari layan seketika sedikit memoir atau santapan mata buat kalian dalam malam tradisi sastera rakyat ke -27 ini.



Aku sebagai Mc :)










sesungguhnya,
Yang baik itu dari Allah...
dan segala kekurangan itu adalah dari diri saya sendiri.. :)





2 comments:

khir berkata...

i would love to watch the video...why didnt you upload it?

Alya Sumayyah berkata...

Khir: owh.. xde tgkap video mlam 2.. tp InsyaAllah saya akan mintak dengan pihak publisiti nanti :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...