Bismillah...
Assalammualaikum semua,

Dedikasi tulisan buat para guru yang pernah mendidik tanpa jemu,
Juga buat para guru yang selalu berbakti,
demi harga sebuah ilmu..



setitik budi, sejuta kasih.. Terima kasih :)

1997-2001-  Sk.Kg titngan, Tawau sabah.
2002-          Sk. seri selamat
2003-2005-  Smk Tok Perdana, sitiawan Perak.
2006-          Smk. Methodist A.c.s Sitiawan,perak.
2006-2007   Smk. Teknik Sungai petani 2, Kedah
2008-2010   Smk Bedong, Kedah
2010-2013   Universiti Putra Malaysia, serdang Selangor 
                 ( Pensyarah jabatan bahasa & komunikasi)


Cikgu, guru, teacher..
Terima kasih,
kerana memberi aku ilmu,
tanpa rasa jemu.

Cikgu,
jika hari ini aku berdiri sebagai pembaca berita,
itu hasil didikanmu tanpa mengenal putus asa,
jika hari ini aku bangkit sebagai pejuang bangsa dan agama,
itu adalah jasamu yang selalu mendidik tanpa lelah.

namun cikgu,
jika hari ini aku jatuh sebagai sampah dunia,
jika hari ini aku adalah pengkhianat bangsa dan negara,
jika hari ini aku adalah manusia yang keji lagi dina,
bukan kau yang salah, tetapi aku yang lemah & gagal dalam menimba,
selaut ilmu yang kau beri dengan rasa cinta pada anak bangsa.

cikgu,
untuk selautan ilmu yang kau beri,
untuk segunung impian yang kau hamparkan,
untuk setiap titik peluh yang tidak mengharapkan balasan,
ku hanya mampu berdoa dari kejauhan,
semoga dirimu akan selalu dalam rahmat Tuhan.

seketika melewati kenangan sekolah rendah,
aku kesana semula saat kembali ke sabah,
melewati wajah-wajah yang semakin dimamah usia,
tapi masih gagah menabur jasa,
pada anak bangsa yang diharap agar mampu membela,
membela nasib agama,bangsa dan negara,
yang dimana suatu masa,
mereka akan bersara dari terus memerah tenaga.

Zaman sekolah menengah yang dihambat hormon remaja,
kau begitu tabah,
mendidik aku yang hanyut dalam cinta,
memberi inspirasi saat aku hampir jatuh dalam ruang gelita,
menyuluh saat terang tidak mahu kunjung tiba,
memberi semangat saat diri sudah rebah,
menghulur tangan saat aku jatuh dan tidak ada apa-apa.

zaman PPU penetu segala,
saat aku kecundang semasa ditingkatan Lima,
kerana hambatan perasaan yang terlalu kecewa,
pada sebuah kehilangan ibunda tercinta, yang kembali ke Rahmatullah..

Disinilah cikgu,
kau mendidik tanpa putus asa,
memeluk saat aku lemah,
meniup obor semangat saat aku mahu undur segala.
saat aku hampir mengalah pada makna susah.
saat aku hampir membunuh impian ibu dan ayah.

Tiada kata yang mampu aku tintakan,
untuk mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga,
atas segala jasa dan penat lelah,
menjulang aku ke menara.

Terima kasih juga buat pensyarah,
yang membuka mata dan minda,
agar aku harus terus berjaya,
menakluki bukan sahaja ilmu dunia,
tapi yang kekal abadi disana jua..

Untuk selaut budi, segunung kasih tanpa henti, 
Semoga Allah memberkati, 
Kalian guru-guruku bukan sahaja didunia ini.. 
Tapi juga di akhirat yang menanti.. :)






7 comments:

nadia farhana berkata...

hari nie ramai yang menghargai guru2 kan.. :)

Alya Sumayyah berkata...

nadia farhana: Bukan hari ni sahaja, biarlah hingga hujung nyawa.. :)

khir berkata...

kamu tahu
ucapan kamu kepada seorang guru
tanda ingatan
dan terima kasih
ialah hadiah paling berharga
dan menjadi semangat
menabur bakti kepada muridnya.

Alya Sumayyah berkata...

Khir: rasanay masih belum terlewat juga ucapan buat anda.. Selamat hari guru cikgu khir.. Semoga Allah akan selalu merahmati hidupmu dunia & akhirat.. AAminn.. :)

khir berkata...

Pn Amha kenal tak...pensyarah bahasa UPM. Dia kenal saya, saya juga kenal dia...kirim salam kalau kenal

Alya Sumayyah berkata...

Puan Amha? xberapa pasti khir.. xpe, nanti sy try cari...

khir berkata...

oo...ok tak kenal pun takpe...selamat belasjar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...