Bismillah..

Assalammualaikum semua.. :)


Dedikasi buat arwah nenek yang aku panggil mak, telah kembali ke rahmatullah pada 15 mei 2007.


Mak,
sudah 5 tahun kau pergi,
meninggalkan aku sendiri,
saat aku bakal menghadapi,
Spm yang bakal menjengah beberapa minggu lagi.

Ibu datang ke sekolah saat aku baru menyudahkan sembahyang zohor sebelum ke dewan besar untuk raptai hari guru. Ibu menangis dan memeluk aku yang seakan terpinga-pinga.. Kenapa?

Tiada kata yang mampu terucap saat ibu memberitahu, mak sudah kembali ke Rahmatulllah. Aku terduduk dan diam terpaku. Saat melangkah ke kereta dengan airmata yang mengalir tanpa henti, kawan-kawan dtg memeluk dan memberi semangat. Berjumpa pengetua untuk menunda peperiksaan percubaan kerana aku akan bertolak ke sabah pada 16 mei dan akan berada seminggu disana.

Hati seakan mati, nafas seakan terhenti. Aku tidak tahu bagaimana mahu memberitahu kalian bagaimana rasanya mendengar khabar berita itu. Yang pastinya aku rasa teramat longlai dan tidak bermaya. Ya Allah, insan itu insan yang paling aku sayang.. Insan itu segalanya bagi aku.. Kenapa biarkan dia pergi tanpa mampu aku membalas segalanya.. tanpa sempat menunaikan segala janji-janjiku.. Tanpa sempat dia melihat kejayaanku.. 

Saat kembali ke Sabah tanpa sempat melihat jasadnya buat kali terakhir, aku sekali lagi terkilan.
 Mak,.. apa dosa lia sampai lia tidak sempat mencium dirimu buat kali terakhir..

Aku ke teratak biru itu sekali lagi..
Lama aku berdiri diluar pintu, satu persatu kenangan bersama arwah kembali menjelma..
satu persatu kenangan zaman kecil bermain di corong mata,
hingga akhirnya aku terduduk dan menangis semahunya..

aku gagahkan diri melangkah masuk,
ruang tamu besar yang kosong, aku tutup jendelanya satu persatu,
ke ruang tengah, disitu bilik tempat aku bersama arwah tidur bersama,
berjanji akan manjadi insan berjaya,
tempat aku meluah rasa saat ada yang menghina,
tempat aku bermanja saat jiwa kecil ingin dibelai manja..

Di kamar itu juga,
aku melihat derita,
melihat airmata sengasara,
melihat erti sabar dan tabah,
melihat erti kuat dan gagah,
seorang wanita yang sangat aku cinta..!

Mak,
lihatlah kini,
Lia sudah dewasa, lia sudah berjaya,
Menggapai menara yang selalu kau pinta,
agar aku tidak lagi kenal makna derita.

Mak, 
Lihatlah kini,
anak kecil mak kini,
sudah menjadi wanita yang berilmu,
yang selalu tabah dalam hidupnya,
yang selalu redha dengan ketentuanNya..

Mak,
Semoga tempatmu disana,
dikalangan hamba-hamba Allah yang soleh dan beriman..
al fatihah buat arwah Kamsiah Binti Saberan













5 comments:

si_mone berkata...

al-fatihah...doakan dia tenang di sana.. :')

Alya Sumayyah berkata...

tankz sayang.. InsyaAllah.. :)

khir berkata...

Alya...takziah

Atiey-Demok berkata...

al-fatihah smoga dia dtmpat org briman..dik sbar yew smoga cmrlg dlm plajran..

Alya Sumayyah berkata...

Khir: Terima kasih.. :)

Atiey demok: InsyaAllah.. Aaminn..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...