Bismillah.
Assalammualaikum semua,
Alhamdulillah, syukur ke hadrat Illahi kerana dengan limpah dan kurnianya kita masih lagi mampu bernyawa hari ini dan menebus dosa-dosa silam yang pernah menghambat perasaan.. :)

Pagi tadi, aku ke bukit ekspo UPM.. berjalan perlahan- lahan sambil menikmati dingin pagi yang sangat mendamaikan. Aku tenang begini, berjalan seorang diri ditemani kicauan burung yang seolah-olah mengerti bahawa seorang aku ini tengah mencari kedamaian hati disebalik keajaiban alam ciptaan Illahi.

bukit ekspo, UPM..

Aku tersenyum sendiri, saat melihat sang burung bebas terbang kesana sini, keluar mencari rezeki dan pulang kala matahari mahu berlalu pergi. Rasanya mahu menjadi seperti burung, bebas terbang tanpa ada yang menghalang. Namun, takdir melahirkan aku menjadi manusia yang mesti melalui setiap apa yang takdirkan. Melalui kehidupan didunia sementara ini demi mendapat syurga yang hakiki. 



kata seseorang kepadaku jika aku bersedih, Ingat x, ustazah pernah berkata, orang yang paling banyak ketawa didunia ini adalah manusia yang paling banyak menangis diakhirat sana.. Sebaliknya juga pada mereka yang banyak menangis disini, pasti disana bahagia menanti. Tabahlah, disini hnya persinggahan sementara, manakala disana selamanya. Mahu yang sementara atau yang abadi. dan kemudiannya dia pasti akan memeluk erat diri ini.. seeratnya sehingga aku merasa ada titisan yang membasahi tudung yang aku pakai.
Ya Allah, rindunya padamu sahabat.. Baik2 dinegeri orang taw.. :)


Aku kesini, mencari semangat yang baru pergi, dan Alhamdulillah semangat baru kutemui. Andai umur masih panjang, aku harus bersedia untuk menghadapi apa jua takdir Allah.. Kerana setiap yang berlaku itu pasti ada hikmahnya.. Sedikit perkongsian buat kalian, satu kem yang aku sertai mengkehendaki kami berjalan seorang diri dalam hutan yang gelap sunyi.. ketakutan menghimpit dan aku menangis dalam kegelapan itu. Tiada apa yang aku ingat melainkan Allah.. Keluar daripada hutan itu, satu pengajaran yang ingin aku katakan, lampu yang berwarna- warni membuat kita alpa pada dunia yang melekakan dan lupa pada mati. Tapi kegelapan mengingatkan kita pada keadaan kubur yang gelap lagi sempit dan disitu kita terpaksa menghadapinya seorang diri.. Selagi masih sempat, Jom bertaubat.. InsyaAllah..


Assalammualaikum.. :)

4 comments:

khir berkata...

Alya Sumayyah...

waktu kita mencampakkan syahadah

dalam longkang hawa nafsu

menarilah sang Iblis

hip ke sana hop ke sini hiphop ke sinun

dengan lagu yang mencelakai iman

kita pun berjoget

membina jalan ke neraka.

Alya Sumayyah berkata...

Khir..

walau apapun takdir yang akan menjengah diri ini,
hanya satu yang aku pinta, matikan aku dalam islam.. :)

khir berkata...

Doa untuk kamu dan diriku
sama-sama menemui Pencipta
sebagai golongan di kanan
yang dijanjikan Al Waqiah
mutiara dari Jannah
menghias diri

Alya Sumayyah berkata...

Aaminn ya rabbal alamin.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...