Assalammualaikum..

Bismillah...

Berdegup laju degupan jantung ini,
Menggigil tubuh ini,
Ya Allah, dugaan apa lagi ini? 
Kenapa harus aku baca catitan nya yang melukai hati?

Cacian dan hinaan tentang diri bersilih ganti,
tanpa rasa dan belas,
walau dulu kami pernah saling menyayangi,
namun saat benci meraja hati,
cacian dan makian diberi..

Aku dituduh membalas dendam dalam diam,
sedangkan doa kupanjatkan dalam tafakur malam,
buat insan yg pernah menghiasi siang dan malam,
walau sudah lama hubungan atas nama persahabatan itu tertanam.

Ya Allah,
Aku terima takdirmu dengan redha,
kerana aku percaya,
pasti ada hikmahnya..
setiap kejadian yang menimpa..

hati..
belajarlah untuk menerima,
redha dengan segalanya,
walau kadangkala kau semakin pasrah,
dan bertemankan airmata setiap masa..

Ya Rabbi, aku memohon kekuatan.. :(


6 comments:

sis92 berkata...

be strong n Allah always with you :)

Alya Sumayyah berkata...

Sis92: Berusaha untuk kuat syg.. Yes, Allah ada kan.. million tankz 4 da concern..

Ayu berkata...

catatan indah dan bait2 yang syahdu...
sangat menyentuh hati ayu bila ayu baca...
kalam duka bercampur nilai mulia seorang wanita yg tabah..
perbanyakkan bersbar yer syg...tiada dugaan yg Allah sngaja turunkan selain mlihat ketakwaan dan ketabahan hambaNya..

Alya Sumayyah berkata...

ayu..
jujur diri hina ini pernah melakukan salah,
namun, wajarkah dihukum dengan hinaan dan kejian sedemikian rupa,
sedangkan selayak-layak penghukum itu adalah Allah..
perlukah membongkar kisah lama,
yang telah tertanam menjadi sejarah,
yang telah diri ini bersumpah tidak akan mengulanginya semula,
Tidak apa,
mungkin Allah mahu sekali lagi menguji,
yang taubat ini betul2 pasti.. InsyaAllah.. :)

khir berkata...

Alya

kalau kamu sangka air mata itu boleh menjadi penawar dan penyejuk sakit hati
kamu tunggulah sampai ia akan memakan hati

kamu punyai
senyum yang manis sekali
pilih saja senyum itu
kerana caci dan hina
pasti akan menjadi tolol

Alya...

Mengapa kamu pilih untuk bersedih, pilihlah genbira, kerana dalam hidup ini kita sebenarnya ada upaya untuk memilih. Mengapa kamu pilih untuk bersedih dengan perbuatan orang tolol terhadap kamu? Pilih sahaja untuk senyum dan ketawa, bukankah itu lebih bahagia?

Alya Sumayyah berkata...

Khir...
kdgkala insan lain selalu saja mahu merenggut ketawa ini, walau mereka tahu bukan mudah untuk mengukir seulas senyuman bahagia sekalipun..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...