Bismillah..



Assalammualaikum TintaSeorangHawa,
Terima kasih juga pada kalian yang sering singgah disini..
Moga ada sesuatu yang aku beri melalui luahan hati ini,
Dan dapat kalian aplikasikannya dalam hidup setiap hari..

Final exam baru belalu & berakhir setengah jam tadi,
Aku melangkah keluar dari dewan exam dengan tenang ,
walau aku gusar dengan keputusannya nanti,
walau sudah terbentang tentang berita kegagalan satu paper yang aku masih belum pasti,
dan sejujurnya aku masih berharap,ada keajaiban yang bakal terjadi,
InsyaAllah,redha & tawakal..

Aku bukan manusia yang takut pada kegagalan sebenarnya..
tp,aku ini manusia yang teramat takut mengecewakan,
lagi-lagi pada mereka yang terlalu banyak memberi doa & pengharapan,
Ibu,abah,cikgu2 yg aku sayangi,terutamanya puan Hajjah Juriah n Tuan haji Hassan Baseri,si dia yg tersayang,adikku,serta rakan2 yg selalu bersama diri ini..

Sejujurnya aku akui,kesalahan ini kesalahan diri,
hanyut dengan Nikmat pointer yang agak membanggakan di sem 1 & sem 2
Aku mula lupa diri..
Aku mula Gagau sendiri,
Lupa,yang Ujian Allah akan datang tanpa henti,
Dan syukur,Allah masih menyayangi..
Disaat aku leka dalam angan sendiri,aku diterajang,ditampar dan disepak bertubi-tubi..
Walau tidak terasa peritnya di anggota,cukuplah hati yang merasa kecewanya.
Terima Kasih Ya Allah,kerana kau masih mahu mengasihi sedangkan aku semakin lupa diri,
semakin jauh langkah kaki tersilap pergi,
Kau tarik aku kembali,
Ke jalan yang hakiki lagi abadi..
Tanpa rasa sakit hati,juga dendam yang berapi-api,

Teringat perbualan di Skype bersama sahabatku kelmarin.. Sahabat yang mengenali aku 10 tahun lamanya,

sahabat : Maaf,aku baru membaca emailmu, Kau marah pada pensyarah itu?

aku:Tidak,kenapa perlu aku marah pada beliau?

Sahabat: Marah kerana sebab sikap degilnya kau terpaksa menerima kegagalan.

aku:  Tidak, Aku malah berterima kasih..Kau lupa seperti kataku selalu, Manusia kadangkala adalah perantara antara Allah dengan kita dalam menyampaikan kasih-sayangnya. Kalau aku menuding satu jari kearah beliau,kau lupa 4 jari lagi menuding kearahku. Aku harus muhasabah diri agaknya kan?Aku terlalu hanyut dengan pointer yang menyelesakan sampai aku lupa,Allah lagi suka pada manusia yang berusaha dengan ikhlas. Mungkin aku terlalu sombong ,lupa diri & sebagainya.

sahabat: Kau semakin dewasa bersama usia,syabas.Semakin hari emailmu dan tulisanmu semakin membanggakan aku.Kau banyak menulis tentang redha. Kau tidak ingin menangis?

aku : Tidak,aku sudah puas menangis dulu.

sahabat: Ya,aku tahu. 
Baru dua bulan tidak mendengar khabarmu,kau begitu jauh melangkah kearah kebaikan. Jadi,pasti nanti aku akan rindu pada kecengenganmu (suka menangis)

aku: Ketawa, ah,kau kenal aku lebih sepuluh tahun..kau masih tidak muak dengar tangisanku?

Sahabat: tidak,tangisanmu membuat aku lupa yang kau sudah berusia 22 tahun sekarang.Bukan 13 tahun.hahaha. Kau yakin tidak mahu menangis?

aku : Ya, aku yakin,airmata aku perlu disimpan,mungkin masih ada sisa bahagia untuk aku menangis kerana gembira. Aku kena selalu redha,redha maksudnya aku rela..Rela dengan segala takdir Allah,itu lebih baik sebenarnya.

Sahabat : Kau semakin membanggakan aku.Kau terlalu tabah.

Aku : kenapa kau menangis? Teringin nak ganti tempat aku?

sahabat: Tidak,cuma mengakui kata ustazah napisah dulu, Antara kita semua..yang akan paling cepat berubah adalah kau.Dan seisi kelas ketawa,kerana mana mungkin budak manja dan cenggeng seperti kau menjadi cepat dewasa. 

Aku: (ketawa), sudahlah.Kau buat aku rindu.

Sahabat : Aku pulang ke Malaysia 6 bulan lagi,tunggu aku.

Aku: Baik,jangan lupa bawak calon suami amsterdam untuk aku.

Sahabat : Cari orang Malaysia,sudah!

aku: (ketawa) Baekklaahh..

Perbualan berakhir apabila aku meminta diri untuk solat subuh..



Sedikit kata aku buat kalian, Dalam hidup apa yang penting dan paling pnting adalah apabila kita belajar untuk redha, redha atau dalam makna lain merelakan segala apa yang ditakdirkan Allah itu dengan ikhlas dan tabah.

wasalam.


0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...